Followers

Monday, December 20, 2010


BERHIJRAH UNTUK MEMPERBAIKI DIRI

Hijrah berasal daripada perkataan bahasa Arab yang membawa maksud meninggalkan satu tempat untuk menuju ke tempat lain. Ada di kalangan ahli bahasa yang memberi erti hijrah adalah merangkumi hijrah jasmani dan hijrah rohani. Maksud hijrah jasmani ialah meninggalkan satu-satu tempat. Manakala hijrah rohani pula ialah meninggalkan satu-satu sikap, kepercayaan, akidah, emosi dan tasawur serta menggantikannya dengan yang lain.

Setiap kejadian dalam hidup bukan hanya sekedar momentum. Lebih dari itu, ia merupakan makna dan hikmah. Demikian pula dengan Hijrah ini dalam makna yang lebih luas, hijrah difahami sebagai perpindahan dari suatu keadaan tidak baik kepada keadaan yang lebih baik. Perpindahan yang mesti berlaku di kalangan orang Islam hari ini ialah berhijrah dari perkara yang dilarang Allah ‘Orang yang berhijrah ialah orang yang meninggalkan perkara yang dilarang Allah’. Bagi seorang mukmin, falsafah hidupnya ialah hari ini lebih baik dari semalam, esok lebih baik dari hari ini dan hari-hari muka lebih baik dari hari sebelumnya.

Begitu juga dengan saya, rasanya inilah masanya saya berhijrah untuk memperbaiki diri dan biarlah ia menjadi satu pengajaran diatas segala kesilapan dan dosa masa lampau. Setiap manusia memang tidak boleh lari dari membuat kesalahan tapi yang penting biar ada kesedaran agar tidak mengulanginya lagi. Saya ingin mencari diri saya yang sebenar, ingin lebih mendekatkan diri dengan Allah, ingin menjadi insan yang lebih baik dan ingin kehidupan yang lebih bahagia untuk keluarga. Sekurang-kurangnya bila saya tiada dimuka bumi ini saya dapat memberikan masa depan yang baik buat anak-anak. Mereka hanya ada saya….saya lah ibu dan saya jugalah bapa mereka.

Biarlah penghijrahan saya akan menjadi lebih baik setelah saya nekad untuk memikul tanggung jawab yang lebih berat. Bukan senang untuk berusaha membina perniagaan sendiri tetapi saya percaya setiap cabaran dan dugaan ada hikmahnya. Disaat ini juga saya sedang melalui berbagai dugaan terutama dalam segi kewangan dengan bermodalkan wang yang tak seberapa saya tidak akan terus putus asa. Saya akan berusaha sedaya upaya demi anak-anak walaupun saya harus mengharungi susah senang sendirian tapi saya percaya setiap pahit getir yang kita lalui pasti ada sinar yang lebih cerah pada masa akan datang. Kata orang bukan satu perkara yang mudah kalau kita nak merasa senang, Setiap cabaran itu akan menjadikan kita orang lebih tabah dan cekal.

Dan bila tiba masanya saya menikmati segala kesenangan atas titik peluh saya sendiri saya berdoa agar Allah sentiasa mengigatkan asal usul saya agar saya tidak leka dan lalai. Agar saya sentiasa muhasabah diri dan biarlah saya dapat membantu orang-orang yang susah agar sama-sama kita dapat menikmati kehidupan yang lebih baik. Amin….

2 comments:

Sasa Al-Sharif said...

maaf, aku baru saja mengikuti kisah di sini. walau apapun harap anda menemui jalan yang lurus dalam penghijrahan tersebut.

tak tau nak panggil apa. aku 25, agaknya aku patut panggil akak atau sebaliknya

Jose Ramon Santana Vazquez said...

...traigo
sangre
de
la
tarde
herida
en
la
mano
y
una
vela
de
mi
corazón
para
invitarte
y
darte
este
alma
que
viene
para
compartir
contigo
tu
bello
blog
con
un
ramillete
de
oro
y
claveles
dentro...


desde mis
HORAS ROTAS
Y AULA DE PAZ


COMPARTIENDO ILUSION
VOICE OF HEART

CON saludos de la luna al
reflejarse en el mar de la
poesía...


AFECTUOSAMENTE : OS DESEO UNAS FIESTAS ENTRAÑABLES 2010- Y FELIZ AÑO 2011 CON TODO MI CORAZON….


ESPERO SEAN DE VUESTRO AGRADO EL POST POETIZADO DE ACEBO CUMBRES BORRASCOSAS, ENEMIGO A LAS PUERTAS, CACHORRO, FANTASMA DE LA OPERA, BLADE RUUNER Y CHOCOLATE.

José
Ramón...